Timor Leste Merdeka, Masih Miskin?

oleh -1.340 views
Petugas kesehatan Timor-Leste—dibantu oleh World Vision Australia—menjalankan kelompok orang tua di komunitas regional, untuk membantu para keluarga mengatasi tingginya angka kekurangan gizi. (Foto: The Guardian/Helen Davidson)

SETIAP tahun pada tanggal 30 Agustus, Timor-Leste merayakan Popular Consultation Day 1999. Perayaan ini memperingati peristiwa penting sejarah: ketika rakyat Timor-Leste akhirnya diberi kesempatan untuk memilih masa depan mereka, dengan mayoritas yang kuat―78,5 persen pemilih―mendukung kemerdekaan dari Indonesia.

Pemungutan suara itu adalah puncak dari perjuangan keras Timor-Leste untuk kebebasan dan kemerdekaan. Ini mewakili realisasi upaya para pemimpin perlawanan untuk merangkul dan mengintegrasikan berbagai kelompok perlawanan di bawah panji terkemuka yang dikenal sebagai “Unidade Nasional” atau “Persatuan Nasional.”

Tujuan mendasar dari upaya-upaya itu adalah untuk meyakinkan komunitas internasional—dan terutama Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)—tentang persatuan yang tangguh dan komitmen yang tak tergoyahkan dari rakyat Timor-Leste untuk penentuan nasib sendiri.

Timor-Leste mendeklarasikan kemerdekaan sepihak sesaat setelah ditinggalkan oleh Portugal, pada tanggal 28 November 1975. Namun kemerdekaan itu berumur pendek. Indonesia menyerang negara setengah pulau itu pada 8 Desember 1975 dengan dukungan pemerintah AS di bawah Presiden Gerald Ford dan Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger.

Falintil—sayap militer partai FRETILIN, yang telah mendorong kemerdekaan—bertempur dalam perang gerilya di hutan melawan invasi tersebut. Seiring waktu, Falintil menjadi sangat lemah karena kelaparan dan penyakit, bersamaan dengan kehadiran pasukan TNI yang brutal, ribuan nyawa terenggut. Penindasan kejam pada populasi menyebabkan perpecahan dan isolasi dari dunia luar.

Setelah beberapa kemunduran besar pada awal tahun 1980-an, termasuk pengkhianatan, ketidaksetiaan, dan upaya kudeta yang gagal dalam Falintil, ada kebutuhan mendesak untuk memikirkan kembali strategi dan mengatur kembali gerakan perlawanan.

Xanana Gusmão adalah sosok pemersatu dan perancang wacana Persatuan Nasional. Dia sebagian besar bertanggung jawab untuk mempertahankan gerakan perlawanan dan membangkitkan optimisme dan harapan untuk kebebasan dan kemerdekaan.

Persatuan Nasional adalah tema yang kuat yang tidak hanya mengilhami kelahiran kembali semangat juang, tetapi juga mengintegrasikan seluruh proses interaksi sosial, budaya, dan psikologis dalam perjuangan kemerdekaan. Semangat itu telah memunculkan berbagai gerakan abadi di Timor-Leste, dan gerakan solidaritas internasional untuk mendukung kampanye kemerdekaan.

Kaum muda memainkan peran aktif dalam semua lini: upaya kemerdekaan secara diam-diam, perang gerilya, dan diplomasi. Titik balik dalam sejarah yang menarik perhatian dunia untuk memperjuangkan kemerdekaan adalah Pembantaian Santa Cruz pada 12 November 1991, ketika ratusan kaum muda menghilang atau terbunuh atau disiksa. Ini dianggap sebagai salah satu hari paling berdarah dalam sejarah Timor-Leste.

Setelah pemungutan suara tahun 1999 tersebut, para pemimpin perlawanan—yang sering disebut “generasi yang lebih tua” atau “generasi 1975″—tetap menjadi pusat sistem politik dan memberikan pengaruh kuat dalam pengambilan keputusan lembaga-lembaga negara. Mereka juga menunjukkan kecenderungan untuk mengabaikan aturan demokrasi yang diadopsi dalam konstitusi.

Jalan panjang dan rumit menuju kemerdekaan sering ditandai oleh ketegangan di antara para pemimpin perlawanan. Namun, mereka berhasil mengatasi perbedaan mereka dan menghindari konfrontasi demi memenangkan kemerdekaan.

Tetapi sesaat setelah pemulihan kemerdekaan pada 20 Mei 2002, ketegangan dan persaingan lama antara para pemimpin perlawanan meletus, yang akhirnya mengarah pada krisis internal di negara itu pada tahun 2006. Itu adalah pukulan besar bagi wacana persatuan nasional.

Perebutan kekuasaan dan berbagai visi kontrol politik yang berbeda antara Presiden Xanana Gusmão dan Perdana Menteri Mari Alkatiri saat itu, adalah penyebab utama krisis internal tahun 2006.

Perkembangan aturan hukum yang demokratis dan institusi negara masih dalam tahap awal, dan rentan terhadap manipulasi politik. Tidak adanya aturan dan regulasi yang jelas serta kurangnya mandat yang jelas dari institusi negara dari Kepolisian dan Tentara Nasional, semakin memicu krisis.

Krisis ini juga memunculkan perpecahan dalam masyarakat berdasarkan warisan sejarah dan kesetiaan kepada para pemimpin perlawanan, memperkuat perpecahan, keberpihakan, dan ketidakpercayaan di antara masyarakat. Ini menghancurkan wacana Persatuan Nasional yang telah berfungsi sebagai seruan selama perjuangan untuk kemerdekaan.

Namun, bantuan dari komunitas internasional, dan komitmen baru dari elit politik untuk memperebutkan kekuasaan dengan cara yang sah berdasarkan aturan demokratis, membawa Timor-Leste keluar dari krisis.

Tujuan wacana Persatuan Nasional selama perlawanan adalah untuk membebaskan negara dari pendudukan asing; dan itu telah tercapai. Namun, perjuangan untuk membebaskan rakyat dari kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masih menjadi tantangan yang membutuhkan partisipasi inklusif dari semua lapisan masyarakat.

Dua puluh tahun setelah Popular Consultation Day, sekarang Timor-Leste adalah negara yang damai dan demokratis. Negara ini masih miskin dan menghadapi tantangan ekonomi dan pembangunan yang mendesak, meskipun banyak kemajuan telah dibuat untuk mengangkat negara keluar dari kemiskinan.

Tingkat pengangguran kaum muda tetap yang tertinggi di Asia pada 10,48 persen; 42 persen populasi hidup di bawah garis kemiskinan nasional; dan Indeks Pembangunan Manusia di bawah rata-rata untuk negara-negara dalam kelompok pembangunan manusia menengah, di urutan ke-132 dari 189 negara (UNDP Human Development Report 2018).

Indeks Kelaparan Global 2017 mengkategorikan tingkat kelaparan di negara itu sebagai “serius,” meskipun selama dekade terakhir tingkat kelaparan telah berkurang dari 46,9 persen menjadi 34,3 persen. Tingkat kekurangan gizi dan terhambatnya pertumbuhan sangat tinggi. Masalah ini ditekankan oleh sulitnya akses menuju pasar, produktivitas pertanian yang rendah, dan juga dampak perubahan iklim.

Timor-Leste adalah negara kedua di dunia yang paling bergantung pada minyak. Pendapatan dari minyak dan gas sekitar 90 persen dari anggaran negara setiap tahun. Retorika diversifikasi ekonomi untuk memanfaatkan pendapatan minyak dan gas masih menjadi tantangan, dan upaya untuk mencapai tujuan ini belum membuahkan hasil, di mana prioritas dalam pengeluaran masih berfokus pada infrastruktur, jembatan, jalan, jalan raya pantai selatan, dan bandara di wilayah Oecusse dan Suai Pantai Selatan.

Pengentasan kemiskinan dan peningkatan kesejahteraan rakyat adalah target utama dalam perjuangan baru untuk persatuan nasional. Ini menimbulkan tantangan yang—dengan cara yang berbeda—membebani generasi muda seperti saat pendudukan asing membebani generasi yang lebih tua. Dan kaum mudalah yang sekarang harus berjuang.

Rencana Pembangunan Strategis Nasional 2011-2030 mengakui bahwa kaum muda adalah pemimpin masa depan yang akan bertanggung jawab atas transformasi sosial dan ekonomi masyarakat Timor-Leste. Rencana ini menegaskan bahwa pemerintah memiliki kewajiban moral dan konstitusional untuk mendukung dan menyediakan kondisi yang diperlukan bagi kaum muda untuk memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan nilai-nilai moral serta etika untuk melawan perjuangan baru.

Selama krisis 2006, elemen masyarakat yang paling aktif terlibat adalah kaum muda, terutama pemuda yang menganggur, tidak bersekolah, cenderung membuat keputusan yang tidak rasional, dan rentan terhadap provokasi dan manipulasi.

Oleh karena itu, untuk memastikan keberlanjutan semangat juang Persatuan Nasional, prioritas untuk investasi harus diarahkan pada sumber daya utama negara di masa depan―kaum muda―melalui bidang-bidang yang penting untuk pembangunan sosial seperti perawatan kesehatan, pendidikan, gizi anak, dan penciptaan lapangan pekerjaan.

Kedaulatan masa depan dan kesuksesan negara pada akhirnya tergantung pada kesejahteraan dan kesuksesan kaum muda. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *