Obrolan Si Bejo sama Kimin

oleh -437 views

“Setelah covid19, bisa jadi gegernya adalah krisis pangan,kita masih rusuh urusan proyek” . Kelakar si Kimin ke Bejo. Si Komin alumni universitas abal- abal dari daerah terpencil. Si Bejo ngak lulus SMA tapi anak orang kaya..tapi enak lho obrolan mereka cukup serius dan berkelas.

Jangan – jangan sengaja mereka menyamarkan identitasnya…yuk simak ya ceritanya..ngak ada adegan pakai nangis kok, beda jauh sama cerita atau drama Korea.

Ini cerita obrolannya :

Makanan paling enak itu ya makan proyekk .Wk wk…bukan makan beras atau makan perasaan orang lain .”Proyek apaan sih,aku kok paham?”

Makanya brow punya otak jangan sering buat nyinyir ,sesekali buat baca berita, baca situasi ,dan sesekali baca penderitaan orang lain..awas lho..otak yg jarang digunakan bisa mengkeret lebih cepat ..Eit..jika butuh duwit dolar atau Yen , otakmu yg jarang dipakai itu,laku keras lho kalau mau di jual di Amerika) Jepang …warnanya otak masih segar dan kosong..

Ngomongin proyek ,banyak pihak bersaing dan dlm bersaing mereka mengutamakan kepentingan diri, berfikir panjang artinya bagaimana melanggengkan usahanya dlm struktur jaringan dan birokrasi ,yang tadinya orang baik,idealis dan ahli/ pakar akan menjadi bringas berebut proyek.

Bagaimana proyek bisa dimainkan dan siapa aja yg terlibat ? Ideanya contoh proyek infrastruktur yg baik itu pemborang dapat untung cuma 15 persen dr total dana yg dianggarkan proyek .Artinya pagu buat pihak pelaksana proyek udah jelas tertera yg ngak jelas lagu keuntungan buat para siluman.Bisa bayangin ngak ,siluman- siluman itu dapat pagu/ jatah berapa? Wajar bila satu atau lebih proyek infrastruktur baru 14 hari diserahkan langsung jebol atau ambruk..

“Bukannya mereka telah digaji atau sudah menerima imbalan yg wajar ?”

Namanya manusia Indonesia. Itu ngak gampang puas brow..maklum kebutuhannya melebihi kapasitas isi perut ,kalau perlu perutnya orang lain disewa untuk luaskan hasratnya,” wah..kamu ngomongnya tambah ngacau brow! ” Kadang sampai urusan adu fisik bacok bacokan. “Hai jangan asal menuduh aja..buktinya mana kalau mereka doyan proyek? Aku bisah cekik lehermu!!

Wis lah..ngak usah ngomong proyek dan siapa siluman itu ..tampang kayak kamu ngak bakal jd kontraktor dan kepakai buat pekerjaan proyek…hobinya nyinyir di medsos dan group WA,ngak bisa pegang rahasia pula . Ganti topik bicara brow!

Tau ngak brow, India dan Vietnam ngak bisa ekspor beras lagi, mereka sudah berfikir beras dan kebutuhan pakan lainnya untuk ketahana pangan negaranya sendiri.

“Trus apa hubungannya dgn aku brow?”, Aku kan bukan kontraktor atau pejabat negara?’

Ngomongnya atas nama individu aja vrow ngomongnya, Makanya brow,otak dikit dipakai..beras yg kamu mkn itu segian dr Vietnam, 90 persen tempe yg kamu bikin mendoan dr kedelai Amerika ,bawang putih yg sering buat ngambel itu hampiir semuanya dr China dan India .Bisa jadi dlm waktu dekat negara ini terancam krisis pangan ,pangan jadi menipis,suplai tebatas dan akhirnya harga pakan melambung?

“‘Weh…..padahal petani dan lahan pertanian kita banyak ya,mengapa harus takut krisis pangan?”

“Hoi…yang takut itu bukan hanya kita,mafia pangan juga bakal gulung tikar,dagangannya .Mereka ngak bisa impor lagi,bikin harga sendiri,oplos sendiri .Paling banter mereka beralih profesi jadi siluman bergentayangan…

” Ah …bisa aja kamu ngomong brow..uang mereka kan ngak bakal habis dr kerjaan puluhan tahun menjadi mafia impor pangan”

Ngakak…ya yaa. Aku hanya dagang variasi aja bisa beli ini itu,dan invest ini itu,apalagi mereka ya ..bisa beli hasrat dan kemaluan..eit. .. kemauan,segalanya bisa terbeli…

Heru

Pengamat Sosial dan Politik, Alumni Fisip UGM tinggal di Cirebon

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *