KAM: Nadiem Kelola Pendidikan seperti Perusahaan Online

oleh -194 views
Mendikbud Nadiem Makarim. (Fedrik Tarigan/Jawa Pos)

JAKARTA – Posisi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Makarim semakin terpojok.

Setelah ditinggalkan NU dan Muhammadiyah, giliran Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) melakukan hal serupa. PGRI mengikuti jejak NU dan Muhammadiyah mundur dari Program Organisasi Penggerak (POP) Kemendikbud.

Tak hanya itu, sejumlah elemen masyarakat mendesak agar Presiden Jokowi segera mencopot Nadiem Makarim dari jabatan Mendikbud.

Nadiem dianggap seperti menciptakan keributan dan kerusuhan di dunia pendidikan. Nadiem dituding sebagai perusak hubungan Presiden dengan ormas keagamaan.

Koordinator Nasional Komunitas Anak Muhammadiyah (KAM), Amirullah Hidayat mengingatkan Nadiem bahwa mengelola lembaga negara berbeda dengan tata kelola korporasi.

“Nadiem mengelola pendidikan seperti mengelola perusahan online dibuatnya, apakah ini karena latar belakang beliau seorang pengusaha transportasi online yaitu Gojek?” ujar Amirullah kepada wartawan, Jumat (25/7).

Kata Amirullah, jika diperhatikan dengan seksama maka Nadiem Makarim sejak jadi mendikbud tidak menghadirkan satu prestasi yang cukup membanggakan.

“Justru yang terjadi sering kali memunculkan kebijakan kontroversial yang menyebabkan perdebatan publik seperti lolosnya dua yayasan yang terafiliasi ke perusahaan besar yaitu Tanoto Foundation dan Sampoerna Foundation dalam seleksi program organisasi penggerak (POP),” bebernya.

Bahkan, akibat keputusannya itu kemudian Nahdlatul Ulama, MUhammadiyah dan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) kompak meninggalkan POP Kemendikbud.

“Kebijakan ini membuat banyak pihak yang tersinggung, seperti Muhammadiyah dan Nadhatul Ulama, yang merasa terhina akibat kebijakan tersebut. Karena Muhamamdiyah dan NU disamakan dengan organisasi pendidikan yang dibiayai CSR perusahaannya sendiri,” ujar politisi Partai Amanat Nasional (PAN) ini.

Untuk menghindari kontroversi-kontroversi lain di kemudian hari, Amierullah menilai sudah saatnya Presiden Jokowi mencari figur baru untuk membangun dunia pendidikan nasional.

“Maka kita meminta Presiden Jokowi untuk Mencopot Nadiem Makarim, masih banyak tokoh berlatar belakang pendidikan yang mampu menjadi Mendikbud,” tegasnya.

“Sebab kalau Nadiem Makarim dipertahankan, bisa membuat hubungan Presiden dengan ormas keagamaan akan rusak,” tandas Amirullah.(rmol/pojoksatu)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *