Waspadalah Terhadap Kekacauan di Timur Tengah

oleh -171 views
@marwanbishara

TIMUR Tengah telah mencapai titik terendah dan pada akhirnya mungkin keluar secara utuh dari satu dekade pergolakan dan konflik, pikir lagi.

Realitas ekonomi, politik, dan sosial di wilayah ini berubah dari mengerikan menjadi sangat mengerikan, tanpa akhir yang terlihat. Itu bisa lepas kendali ke masa depan yang lebih keras dan kacau, dengan konsekuensi internasional yang tak terduga, menurut opini Marwan Bishara di Al Jazeera.

Pembunuhan mungkin relatif mereda di beberapa tempat, untuk saat ini, tetapi luka perang belum sembuh dan justru diperburuk oleh pandemi virus corona dan kesulitan ekonomi yang terkait. Timur Tengah jauh lebih sengsara daripada yang terlihat.

Pada 2010, wilayah itu juga menuju ke jurang, tetapi dengan sedikit kehebohan. Hari ini, semuanya terbaca. Jika situasi yang serupa tetapi lebih ringan telah menyebabkan dekade yang keras dan menghancurkan, bahaya saat ini dapat menyebabkan hasil yang jauh lebih buruk.

“Ini akan menjadi musim dingin yang panas,” tulis Marwan Bishara dalam memo internal Al Jazeera pada November 2010, memperkirakan suhu politik musim yang akan datang.

“Jatuhnya suhu di Timur Tengah tidak akan banyak mendinginkan apa yang tampaknya menjadi musim dingin yang panas. Seiring sejumlah negara yang rapuh atau menemui jalan buntu meningkatkan ketegangan menuju krisis besar, konflik, dan kemungkinan kekerasan yang mengerikan, sangat penting bagi kami di Al Jazeera mencerminkan dan mempersiapkan berbagai skenario termasuk perang terburuk.”

Daftar negaranya panjang, dan mereka memiliki karakteristik yang sama: perpecahan yang mendalam, masyarakat yang frustrasi, kedaulatan yang dirusak, ketidakstabilan, serta ancaman konflik dan kekerasan internasional dan intra-nasional.

Wilayah ini mungkin sangat menderita selama abad sebelumnya, tetapi tidak pernah dalam ingatan baru-baru ini Timur Tengah tampak begitu suram seperti pada dekade pertama abad ke-21: elit penguasa begitu sinis, ketegangan begitu tinggi, dan kemiskinan begitu meluas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *