Ternyata Keponakan Kim Jong Un yang Hilang, Kim Han-sol Calon Pemimpin Korea Utara

oleh -70 views
Keponakan pemimpin Korea Utara, Kim Han Sol (kiri) bersama seorang kawan sekolahnya di Perancis
Keponakan pemimpin Korea Utara, Kim Han Sol (kiri) bersama seorang kawan sekolahnya di Perancis (Rex Features)

JAKARTA-Telinganya ditindik anting dua buah, menggunakan kacamata hitam tebal, dan perawakan tubuhnya tidak segemuk sang paman yakni Kim Jong Un. Dipoles sedikit saja, pemuda ini bisa jadi aktor atau anggota boyband di Korea Selatan.

Namanya adalah Kim Han-sol, usianya sekitar 25 tahun. Media-media asing seperti New York Times dan BBC hanya menyebut ia berusia kisaran 20 tahunan. Tahun 2017 lalu, banyak media mengulas Kim Han-sol bukan cuma gegara pemuda itu adalah keponakan Kim Jong Un. Tetapi juga karena Kim Han-sol diyakini salah satu calon pemimpin Korea Utara yang bisa menggeser pamannya. 

Nama Kim Han Sol mencuat di 2017 setelah peristiwa pembunuhan ayahnya di Malaysia ramai diberitakan, sejak saat itu tidak ada yang tahu keberadaan pemuda ini. Namun, namanya kembali disebut-sebut belakangan ini terkait kabar Kim Jong Un yang terus melemah kesehatannya dan isu pergantian pimpinan Korea Utara. 


Pemerintah Korea Utara memang tidak pernah mengumumkan siapa saja yang akan menggantikan posisi pemimpin jika Kim Jong Un dalam keadaan tidak stabil atau meninggal dunia.

Kim Jong Un, pemimpin Korut keturunan generasi ketiga, diisukan meninggal setelah menjalani prosedur kardiovaskular (jantung) beberapa waktu lalu.

Banyak laporan media yang memicu pertanyaan mengenai siapa yang akan mengambil alih posisi tersebut jika Kim memang benar-benar meninggal dunia. Setidaknya ada beberapa nama yang muncul, salah satunya adalah adik perempuan Kim, yakni Kim Yo Jong.

Han Sol merupakan salah satu cucu dari Kim Jong Il dan keponakan Jong Un.

Lahir di Pyongyang pada 16 Juni 1995, nama Han Sol hampir masuk ke dalam daftar pewaris tahta jika ayahnya, Kim Jong Nam tidak berselisih paham dengan Jong Il dan pergi ke pengasingan di pusat perjudian China di Macau pada awal tahun 2000-an.

Jong Nam adalah saudara tiri Jong Un dan keduanya merupakan saingan atau rival. Jong Nam hidup bebas sebab sering mengunjungi kasino dan kadang-kadang mengkritik rezim adik tirinya tersebut.

Sayangnya, harapan Han Sol untuk kembali ke Pyongyang, hancur pada tahun 2017, ketika ayahnya dibunuh di bandara Kuala Lumpur oleh dua wanita yang mengolesi senyawa kimia sintetis beracun bernama VX di wajahnya.

Setelah peristiwa tersebut, hidup Han Sol juga berada dalam bahaya. Diketahui jika polisi China menangkap beberapa warga Korut yang dikirim ke Beijing karena dicurigai berencana membunuh Han Sol, menurut laporan surat kabar JoongAng Ilbo di Korea Selatan.

Dalam sebuah wawancara untuk televisi Finlandia tahun 2012 yang dikutip BBC Internasional, Han Sol sempat berkata, “Saya selalu bermimpi bahwa suatu hari saya akan kembali dan membuat segalanya lebih baik, dan membuat segalanya lebih mudah bagi orang-orang di sana. Saya juga bermimpi penyatuan.”

Han Sol berbeda dari orang Korut kebanyakan, ia berpikiran terbuka sebab sudah tinggal di luar negeri dibandingkan tempat kelahirannya. Ia juga berpendidikan tinggi, sempat mengenyam sekolah di United World College di Mostar di Bosnia, di mana dia mengatakan dia menjadi lebih terbuka pada budaya dan pendapat yang berbeda.

Han Sol, dalam wawancara tersebut menambahkan bahwa ia telah berteman dengan orang Amerika dan Korea Selatan. “Ini adalah negara-negara yang kami pernah mengalami konflik dan banyak ketegangan, tetapi kami ternyata benar-benar teman baik. Itu hanya memicu keingintahuan bagi saya,” katanya.

Pada 2013, Han Sol dikabarkan pindah ke kota Le Havre di Perancis tempat ia mendaftar di universitas bergengsi Sciences Po guna belajar ilmu sosial. Ada laporan bahwa ia sempat belajar di Universitas Oxford pada 2017, namun tidak jelas apakah ia melanjutkannya setelah kematian ayahnya.

Beberapa waktu setelah pembunuhan ayahnya, Han Sol muncul di sebuah video dan mengatakan: “Ayah saya telah terbunuh beberapa hari yang lalu. Saya saat ini bersama ibu dan saudara perempuan saya” sambil menunjukkan paspor diplomatik Korea Utara untuk mengkonfirmasi identitasnya.

Walaupun masuk ke dalam daftar pengganti Jong Un, keberadaan Han Sol belum diketahui hingga kini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *