SEJUMLAH bocoran dokumen transaksi keuangan sekitar US$2 triliun mengungkapkan bagaimana sejumlah bank terbesar di dunia mengizinkan pelaku tindak kriminal memindahkan uang kotor